Tuesday, June 8, 2010

Aku seorang musafir..


Bismillah..


Aku menulis lagi..
Harap kita sama2 renung2kan...
Hidup di dunia ini hanya sementara dan akhiratlah sebenarnya yang kekal abadi. Namun ramai manusia bercita-cita jauh hingga melangkaui ajal dan maut yang sentiasa menjengah. Ramai anatara kita hari ini terlalu sibuk mengumpul harta, kesenangan dunia, kemasyhuran dan kemegahan tanpa langsung meragui untuk apa semua ini. Kita tidak pernah terdetik untuk duduk sebentar menghitung yang mana satu saham akhiratku.

Daripada Anas ra, rasulullah SAW bersabda yang bermaksud; "Ketahuilah bahawa dunia ini mal'unah (dilaknat ) kecuali zikrullah dan orang yang berilmu serta mempelajari ilmu."
Demikianlah Rasulullah SAW menyifatkan dunia ini yaitu bukanlah sesuatu yang berharga yang boleh kita kumpulkan atau perjuangkan. Di sisi Allah SAW ia adalah hina. Justeru dunia ini dikutuk jika ianya diraih tanpa ada hubungkait dengan akhirat. Jadikanlah ia sebagai modal@jambatan@alat untuk kita meraih keabadian yang hakiki. Kendalikanlah dunia ini dengan penuh teliti kerana kelak kita akan merana tatkala diperhitungkan di hadapan Allah Taala. Telitilah dengan menimbang soal halal haramnya. Uruskanlah ia dengan benar seperti kehendak syariat.





Abu Dzar al Ghifari pernah mengatakan Dunia ini hanya tiga saat: Satu saat telah lewat, satu saat sedang kau jalani dan satu saat lagi engkau belum tahu sama ada engkau sampai atau tidak. Oleh sebab itu, sebenarnya, apa yang engkau miliki hanya satu saat, kerana maut itu datang dari saat ke saat.


Saat yang telah lewat tidak ada apa - apa lagi, saat yang akan berlaku masih menjadi tanda tanya sama ada sampai atau tidak. Oleh itu, bergegaslah dengan segera untuk taat kepada Allah dalam setiap saat yang kita hadapi. Jika belum bertaubat, kembalilah kepada Allah dengan segera.

Saya ada satu kisah menarik untuk dikongsi, Di zaman Rasulullah SAW, ada seorang sahabat dan juga merupakan murid setia Rasulullah SAW bernama Abdullah bin Mas'ud. Beliau banyak meriwayatkan hadis daripada Rasulullah SAW. Beliau sentiasa meneliti dan mencatit setiap apa yang diucapkan oleh Rasulullah SAW serta meneliti setiap perbuatan Rasulullah SAW.

Satu ketika, Abdullah bin Mas'ud melihat Rasulullah SAW sedang berbaring. Apabila baginda bangun daripada tempat pembaringannya, beliau terlihat ada kesan jalur-jalur tikar di belakang baginda, ini kerana tikar alas baginda diperbuat dari daun kurma yang kasar. Timbul rasa belas kasihan di hati Abdullah bin Mas'ud. Lalu Ibnu Mas'ud berkata" Ya Rasulullah, sekiranya engkau perintahkan aku untuk mencari sebidang hamparan yang lembut untukmu nescaya aku akan berusaha untuk mendapatkannya". Namun Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud; "Bagiku berada di dunia ini ibarat seorang yang berjalan di tengah panas lalu singgah sebentar berteduh di bawah sepohon kayu yang rendang, selepas beristirehat barang seketika untuk menghilangkan penat, maka beredarlah dia meninggalkan pohon rendang itu dan meneruskan perjalanan"

Hadis ini jelas menunjukkan kepada kita bahawa dunia ini hanya tempat persinggahan untuk membuat persiapan ke negeri abadi. Addun-ya Darul Amal.. Namun, kita pula sekarang ini yang terlalu leka di tempat persinggahan ini. Astaghfirullahal azim.. Masa ini usia kita dan peruntukan kepada kita masih dalam persoalan. Apakah hanya 12 tahun, 15 tahun, 20 tahun atau hanya sementara sahaja.




Namun Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud; "Bagiku berada di dunia ini ibarat seorang yang berjalan di tengah panas lalu singgah sebentar berteduh di bawah sepohon kayu yang rendang, selepas beristirehat barang seketika untuk menghilangkan penat, maka beredarlah dia meninggalkan pohon rendang itu dan meneruskan perjalanan"




Kita kembalikan persoalan kepada Allah SWT. Namun, masa yang singkat jika dibandingkan keabadian di negeri akhirat harus kita hargai sebaik mungkin. Jika kita tidak menggunakan usia ini untuk mengumpulkan oleh-oleh (bekalan) seperti kata Bunga dalam PILDACIL, maka kita akan menyesal dengan sebenar - benar penyesalan.







"Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami ke dunia, kami akan mengerjakan amal yang soleh. Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin" Surah As Sajdah (32:12)


Demikianlah sesalan orang - orang yang menyesal kerana kelalaian akan peranan mereka di dunia fana ini. Mereka memohon dikembalikan semula, namun peluang hidup cuma sekali. Mereka mulai yakin apabila melihat merasai dan mengalami hari pembalasan tersebut, azab yang pedih dari Allah SWT

Jangan begini sahabatku, buang sifat takabbur, hilangkan sifat cintakan dunia, lawan nafsumu, dan perdalami ilmu Allah agar kita semakin hari semakin takut dan harap kepada Allah SWT. Kita tak dapat lari dari ajal tapi persiapkanlah diri untuk ke sana.

LAKSANAKANLAH ISLAM WALAU KITA DIASINGKAN

No comments:

Post a Comment